Jakarta Banjir Lagi, Salah Siapa..??

Image

Eitt jangan terprovokasi dulu yaa baca judulnya hehee.. tulisan ini nggak menyalahkan satu pihak kok..😀

Oke, kenapa  saya nulis ini? simple. Akhir-akhir ini banyak banget yang main salah-salahan soal banjir di Jakarta. Kenapa sih harus salah-salahan? Hmm pernah beberapa hari yang lalu saya baca sebuah tulisan (maaf saya lupa baca dimana), inti dari tulisan itu bilang kalo jakarta bisa rutin jadi daerah wisata air tiap 5 tahun sekali ini karena kesadaran warganya soal sampah kurang banget. emang sih, saya akui masih banyak gunungan-gunungan sampah di Jakarta, di selokan-selokannya, apalagi di kali (sungai) nya. Terus juga ada yang bilang, jakarta jadi lautan coklat ini karena kurang resapan air. Ini efek dari pembangunan yang dilakuin pemerintah atau kaum elit yang lagi gempar-gemparnya. hmm pemerintah lagi nih urusannya??😦

**          **          **          **

Dari sisi lain ada yang bilang, jakarta banjir itu bukan cuma sekarang atau di tiap 5 tahun sekali. Tapi tiap saat Jakarta itu kebanjiran kok. Banjir retorika, banjir maksiat, banjir nafsu, nah akibatnya sekarang Jakarta tenggelam beneran.

Ada lagi tulisan yang mungkin bikin kita senyum-senyum sendiri, sumbernya dari akun facebook, namanya “Senyuman Sang Pelangii”. Begini katanya:

“Jangan heran jika hujan trus menerus. Penyeba­bnya Adalah.. Pada Tgl 01-01-2013 PukuL 00.00 manusia menyerang Langit dengan Beribu2 Bahkan Jutaan Petasan.. Jadi Terimalah Dgn Ikhlas Serangan Balik Dari Langit.. Syukurilah Karna Hujannya Cuma Air, Bukan Petasan..”

Hehee..

Secara teoretis saya belum tau itu benar atau engga, tapi secara logika saya fikir memang masuk akal hehee.. tapi memang yang dibahas di tulisan itu lebih universal, tentang hujan, jadi bukan cuma soal banjir..

Oke, terus..??

Hmm sekarang gini. menurut saya pribadi, Jakarta sebagai Ibukota memang dituntut untuk melakukan pembangunan. Hampir semua kantor pemerintahan ataupun swasta, sentralnya di Jakarta. Tamu-tamu kenegaraan, datengnya juga ke Jakarta. Yah memang tuntutan banget untuk jadiin Jakarta sebagai kota yang gambarin Indonesia. Untuk gedung-gedungnya mungkin bisa dibilang cukup baik, tapi penghijauannya?? Daerah untuk resapan airnya?? Hmm sepertinya kurang seimbang yaa kalo dibandingin satu sama lain.

Image

Seputaran Kampung Melayu

berikutnya soal sampah…

Image

Saya pernah baca artikel, di artikel itu ditulis kalo penyebab Jakarta banjir itu bukan hujan, tapi sampah. nah tamparan keras buat warga Jakarta. tempat sampah di Jakarta itu gede-gede, cukup kok untuk nampung sekian kg sampah hehee simple nya sih, kalo tiap satu orang aja buang sampah ke tempatnya, Insya Allah Jakarta bersih. Saya yakin..🙂

Pengen deh ada hari anti sampah di tempat-tempat umum gitu. ngebayangin gimana bersihnya Jakarta.. oh iya, saya pernah ngelewatin satu daerah, kalo ngga salah daeah Bulak, Jakarta Timur (kalo ngga salah, maaf yaa kalo salah hehee). Daerah itu bersih dari sampah. beberapa waktu setelah itu, saya liat ada acara di tv yang ngeliput daerah itu. ternyata di daerah itu ada yang namanya tabungan sampah gitu. jadi warga nya itu nabung sampah. tiap ngumpulin berapa kg sampah, itu nanti ditukar pake uang gitu. wah, lumayan kan. Efeknya, daerah itu bersih. Selokan-selokan yaa isinya Cuma air, ngga ada sampah. terus tiap seminggu sekali ngadain kerja bakti gitu.. hmm bersih deh jadinya.

Masih soal sampah, ada juga yang ngandelin sampah jadi bahan baku untuk dikreasiin gitu, jadinya bisnis lagi deh hehee tapi kan setidaknya ngedaur ulang sampah bukan kerjaan yang hina, asal yang didaur ulang itu ngga bahaya.🙂

Terakhir, soal kutipan dari facebook tadi. Sepertinya kita emang harus mengikhlaskan. Alhamdulillah nya hujannya masih air, bukan petasan.. hehee Miris emang. Contohnya aja, malem pergantian tahun kemarin (Desember 2012), bundaran HI penuh orang, biaya yang keluar juga jutaan bahkan milyaran. Tapi begitu sampe di Januari 2013, malah trilyunan yang keluar. Foya-foya berubah jadi musibah..😦

Image

Bundaran HI (Desember 2012)

Image

Bundaran HI (Januari 2013)

Intinya, dari musibah banjir ini yang terpenting bukan soal siapa yang salah dan siapa yang harus tanggung jawab. Tapi gimana kita nyikapinnya. Percuma kan kalo misalnya kita bilang si A salah, dia harus tanggung jawab. Kita cuma bisa ‘koar-koar’ tapi si A nya ngga sadar juga. Ada hasilnya ngga?? Hehee jadi dibalikin ke diri sendiri aja..

“Sesungguhnya Allah tidak akan merubah keadaan suatu kaum sebelum mereka merubah keadaan diri mereka sendiri” (Q.S Ar-Ra’du “ 11)

Soal gimana cara nanganin banjirnya, mungkin menurut saya diurusnya dari hulu atau pusatnya dulu yang di bogor, baru ke hilir nya.. kalo yang di hulu udah baik, ngurus yang di hilirnya juga ngga sulit lagi.. ini berdasarkan yang pernah saya baca juga ^_^

oke deh, gitu aja untuk topik ini..

semoga Jakarta banjirnya cepet surut, dan Pemprov beserta jajaran-jajarannya Allah kasih jalan keluar untuk masalah ini.. semoga para korban, Allah beri kekuatan dan kesabaran..

Aamiin Aamiin Ya Allah Ya Robbal ‘Aalamiin..

“Rencana Allah lebih indah dari apa yang dibayangkan..” ~ Sabila elraihany

One thought on “Jakarta Banjir Lagi, Salah Siapa..??

  1. Ini teguran buat kita semua dari Allah SWT, semoga kita bisa berbenah dan memperbaiki diri. Mulai peduli betul dengan lingkungan agar musibah banjir tidak selalu datang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s