Sedikit Cerita Tentang Pengalaman Naik KRL dan Peringatan Kecilnya

Assalamu’alaikum..

Halloo, apa kabar? Semoga baik yaa. Yang lagi kurang baik, semoga lekas baik.. Aamiin🙂

KRL 1

Hmm di postingan ini saya mau bahas tentang pengalaman saya dan peringatan kecil yang harus saya terima ketika saya menggunakan alat transportasi yang lagi happening ini. Seperti yang kita semua tahu, beberapa hari yang lalu, tanggal 9 Desember 2013 tepatnya, ada tragedi tabrakan antara KRL dengan truk tangki BBM di daerah Bintaro, Jakarta Selatan. Kalau lihat di berita, serem juga yaa, sampe meledak 3 kali gitu. Dari berita juga, saya tahu kalo tragedi itu menelan 7 korban meninggal dunia termasuk masinis, asisten masinis dan teknisi, dan 4 korban lainnya perempuan karena memang gerbong yang terbakar itu gerbong pertama yang notabene gerbong khusus perempuan. Untuk korban luka-lukanya saya kurang tahu jumlah persisnya berapa, karena di setiap berita beda-beda, yang jelas banyak jumlahnya. Sedih banget liat beritanya😦

 KRL 5

 Penghormatan setinggi-tingginya kepada masinis, asisten masinis dan teknisi yang dengan integritas dan dedikasinya yang tinggi kepada perkereta apian Indonesia, rela bertaruh nyawa demi keselamatan penumpangnya. Kalian syuhada, Insya Allah. Semoga para korban meninggal dunia diampuni dosanya, diberi tempat terbaik di sisi Nya, dan semoga keluarga yang ditinggalkan diberi ketabahan oleh Yang Maha Kuasa Aamiin. Saya pribadi turut berbela sungkawa😦 *ambil tisu*. Dan semoga ngga terjadi lagi tragedi-tragedi semacam ini, Aamiin Ya Allah. Cukup, ini yang terakhir..

***

Hmm life must go on, back to topic..

Seperti yang udah saya bilang di awal, saya mau bahas tentang pengalaman saya naik KRL dan peringatan kecil yang harus saya terima saat naik KRL itu. Begini ceritanya.. (pasang muka serius)

Jadi beberapa bulan yang lalu, tepatnya bulan Juli, saya magang di salah satu BUMN di Jakarta. Kebetulan saya memang warga Jakarta yang sedang studi di Jogja. Orang tua saya tinggal di Jakarta. Nah karena itu saya ambil magang disana. Rumah saya di daerah Jakarta Timur dan perusahaan tempat saya magang letaknya di daerah Jakarta Barat, di kawasan Kota Tua. Yah, itu lumayan jauh. Saya mulai magang bulan Juli (pas puasa). Karena saya ngga bawa kendaraan sendiri, jadilah saya naik transportasi umum. Waktu itu saya belum berani naik kereta semacam KRL hehe jadi saya pilih untuk naik Trans Jakarta/TJ (bukan busway yaa, kalo busway itu sebutan untuk jalurnya :))

TJ 1

Oke, jadi selama bulan puasa kemarin, saya sangat-sangat akrab dengan segala jenis bau di dalam bus itu. Plus, harus rela nunggu berjam-jam di halte. Jadi, karena jam mulai magang jam 7 pagi, saya berangkat kira-kira jam 5.15 atau 5.20, dan sampai di kantor tepat jam 7. Dan saya harus transit di Dukuh Atas yang haltenya muter-muter bukan main, dan antriannya panjangnyaa Masya Allah hehe. Pulang magang pun ngga jauh beda ceritanya, saya harus… yaah begitulah. Intinya, paling cepet untuk saya sampai dirumah itu jam 7 sore, Jadi maghrib itu pasti lagi di jalan hehe yaudah skip ya, yang mau saya ceritain kan pengalaman naik KRL nya😀

Agustus, setelah lebaran tepatnya..

Karena banyak yang kasian sama saya, berangkat gelap pulang gelap, saya disaranin oleh keluarga dan tetangga saya untuk naik kereta (KRL). Kata mereka, “naik kereta aja, udah enak kok sekarang, ngga kaya dulu. Enaknya yang sekarang itu, udah AC, cepet pula. Kalo mau ke Kota ngga usah pake transit-transit. Sekalipun ngga dapet tempat duduk, berdirinya kan ngga lama-lama banget, ngga kaya naik TJ”. Hmm awalnya saya ngga tau kalo KRL yang dulu sama yang sekarang itu beda, dan saya juga ngga tau KRL yang dulu kaya gimana, dan KRL yang sekarang kaya gimana. Well, jadinya akhirnya nurut juga, jadilah saya penumpang setia Commuter Line saat itu. Awalnya saya ngerasa, “wah enak juga yaa, lebih manusiawi nih ketimbang TJ, cepet pula.”

KRL 6

Ternyata.. di beberapa hari setelahnya, ini yang harus saya alami.

Diawali dengan ‘dag dig dug’ ketika kereta mau dateng (dikepala mikir, “bisa kebawa ngga yaa? Dapet duduk ngga yaa”), terus siap-siap nyari posisi yang pas sama pintu kalo nanti keretanya udah dateng (mendadak jadi tukang prediksi)

KRL 7

Dan ketika kereta udah dateng, siap-siap ngerahin seluruh tenaga untuk didorong dan mendorong -_- , belum lagi kalo keretanya penuh, musti jinjit-jinjit, miring-miringin badan supaya pintunya mau ketutup.

KRL 4

KRL 9

Kalo pintu udah ketutup dan kereta udah jalan, nikmati fase berikutnya, nemplok di kaca pintu (kalo kata atasan saya, “gaya cicak”). Fase ini hanya berlaku untuk penumpang di daerah ‘pinggiran’ -_- (untuk fase ini saya ngga bisa dapet gambarnya, tapi penumpang KRL pasti tau hehe).  Kalau fase itu tadi untuk pemumpang di daerah ‘pinggiran’, nah ini ada lagi, untuk penumpang yang dapet tempat di dalem. teteup, desek-desekan. kira-kira beginilah keadaan KRL di jam-jam berangkat dan pulang kantor..

KRL 2

KRL 3

Yah begitulah.. Tapi memang betul, menurut saya, jadi jauh lebih cepat dan lebih murah naik KRL ketimbang TJ. Sekali lagi, just IMHO *smile*

Nah, inti yang saya mau ceritain disini nih hehe (laaahh baru inti -,- ).

Jadi, sebelum saya naik KRL kan saya naik TJ, dan temen saya waktu naik TJ itu mba Yenni (karyawan baru di tempat saya magang). Kebetulan saya udah akrab sama mba ini, jadi sering becanda-becanda. Nah, waktu awal-awal saya naik KRL, saya sempet ‘nyombong’ nih sama mba Yenni kalo naik KRL lebih cepet dan ngga terlalu kesiksa kaya naik TJ hehee😀. Saya saranin mba Yenni untuk naik KRL juga. Tapi sayangnya Mba Yenni ini ngga bisa kalo naik kereta, letak stasiun ke rumahnya lebih jauh ketimbang jarak halte busway ke rumahnya. Pas pulang kantor, saya jadi udah ngga bareng lagi tuh kan sama mba Yenni, dia ke halte, saya ke stasiun.

Nah, pada suatu sore di jam pulang kantor, seperti biasa, saya naik KRL jurusan Jakarta Kota – Bekasi. Waktu udah mau masuk stasiun Juanda, kebetulan di jalur itu relnya kan diatas, jadi keliatan gimana macetnya jalanan. Saya sempet ngomong dalem hati, “hihii untung udah ngga naik TJ lagi, macetnya kaya gitu, bisa sampe rumah jam berapa tuh..” Jadi intinya waktu itu saya sempet ‘ngetawain’ macetnya jalanan ibukota, lantaran saya naik KRL yang notabene lebih cepet sampai karena punya jalur sendiri dan anti macet. (Ya Allah, parah banget ya. Maaf maaaff😦 ). Nah, ngga lama setelah saya ngebatin kaya gitu, kereta tiba-tiba berhenti. Dan lampu di kereta mati. Nah loh, saya panik, “duh, kenapa nih?!” Fikiran saya udah kemana-mana, takut kejadian yang engga-engga. Terus ada pemberitahuan gitu, katanya lagi ada gangguan di Manggarai, jadi kereta ditahan dulu untuk beberapa saat. Well, dia bilang untuk beberapa saat. Saya fikir cuma 5 menitan hehe eh ternyata lumayan lama. Nah, tiba-tiba kefikiran lagi soal ngebatin saya yang tadi. Ya Allah, gara-gara itu kali ya? Langsung ditegur gini. Ampuuun, langsung berkali-kali nyebut istighfar dalem hati. Engga lagi-lagi deh ngebatin jelek kaya gitu *ngerutukin diri sendiri -_- . Terus, kira-kira setengah jam setelah itu, lampu kereta nyala dan mesin kereta hidup lagi, terus kereta jalan deh. Alhamdulillaaahhh. Kapok saya kapook ngebatin begitu. Alhamdulillahnya tegurannya cuma kaya gitu, ngga sampe kejadian yang lebih parah.

Hmm besoknya saya ceritain soal tadi ke Mba Yenni, satu kata yang keluar dari mulutnya Mba Yenni “DL..!” hahaaa.. habis sudah saya diketawain sama dia hahaaa.

Dari kejadian kecil itu, saya belajar untuk engga lagi-lagi ngebatin yang jelek. Kapok. Bersyukur itu perlu, tapi bukan dengan menertawakan kesusahan orang lain. *Istighfar*

Semoga bermanfaat..
Maaf kalau ada salah-salah kata🙂

NB: gambar diambil dari google

2 thoughts on “Sedikit Cerita Tentang Pengalaman Naik KRL dan Peringatan Kecilnya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s